loader image
Beri Rasa Aman Umat Kristiani Laksanakan Misa Kenaikan Isa Al-Masih, Polres Tulungagung Sterilisasi Sejumlah GerejaPatroli Blue Light Polres Tulungagung Amankan 13 R2 dan 25 Remaja Yang Akan Balap LiarKapolres bersama Dandim 0807 Tulungagung Blusukan Cek Ketersediaan Minyak GorengPerluas Kerjasama Perdagangan, Gubernur Khofifah Bertekad Tingkatkan Jejaring Konektivitas Antar DaerahUnit Reskrim Polsek Besuki Polres Tulungagung Bekuk Pengedar Pil Koplo Saat Transaksi Dipinggir Jalan
banner 728x250

Wagub Emil Harapkan Batik Jadi Sektor Ekonomi Yang Mensejahterakan

Wagub Emil Harapkan Batik Jadi Sektor Ekonomi Yang Mensejahterakan

banner 468x60

JATIM.AZMEDIA.CO.ID – Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak berharap batik bisa menjadi sektor ekonomi yang menyejahterakan masyarakat. Pasalnya, batik merupakan warisan budaya milik Indonesia yang estetis dan eksotik dengan proses pengerjaan relatif rumit. Sehingga nilai yang dikandungnya haruslah dihargai sesuai demi kesejahteraan para pengrajinnya.

Hal tersebut disampaikan Emil Dardak, saat menghadiri Festival Batik Blitar Keren 2022 di Monumen Perjuangan Pembela Tanah Air (PETA) Kota Blitar, Minggu (20/3/2022) malam.

banner 325x300

Emil mengatakan, salah satu keindahan seni batik tersembunyi dalam para pengrajinnya yang kebanyakan merupakan ibu rumah tangga. Yang mana, mereka terbiasa menyisipkan pengerjaan batik dalam tugas rumah tangga sehari-hari.

Untuk itu, dibutuhkan langkah-langkah strategis yang dapat menjamin kesejahteraan mereka. Mengingat, usaha yang dicurahkan dalam pengerjaan batik tidaklah sedikit.

“Ibu-ibu pengrajin ini biasanya mengerjakan batik di rumah, sambil mengurus anak dan suami. Selain itu, kita semua tahu bagaimana rumit proses pembatikan, terutama di jenis tertentu seperti batik tulis,” ujarnya.

“Untuk batik-batik dengan teknik pengerjaan tinggi seperti ini, maka kemudian kita harus dapat harga yang premium sehingga nilainya setara dengan usaha yang dikeluarkan. Dengan begitu, kita bisa menjadikan batik sebagai sektor ekonomi yang mensejahterakan,” imbuhnya.

Emil menjelaskan, dengan adanya festival batik semacam ini, kepremiuman nilai batik bisa dikembangkan. Terlebih, karena Blitar sebagai tuan rumah adalah kota yang kaya secara kepribadian.

“Kami ingin agar sektor batik ini mensejahterakan, dan Festival Batik Blitar Keren 2022 ini memupuk hal itu. Dari sini kita bisa melihat bagaimana Blitar adalah kota besar yang berkepribadian secara kebudayaan. Di mana batik ini bisa menjadi besar seperti yang kita harapkan,” jelasnya.

Selain itu, Emil menerangkan bahwa langkah lain yang perlu dilakukan adalah pengklasifikasian batik. Dengan begitu, semua macam batik dapat sampai ke market yang sesuai dan masyarakat dapat mengakses dengan mudah.

“Batik ini bisa dibagi berdasarkan motif dan juga pengerjaan. Jadi pastikan mana yang bisa masuk ke sektor premium, mana yang ke market lain. Harus dikurasi dan didukung oleh pihak-pihak terkait,” tuturnya.

Di sisi lain, mantan Bupati Trenggalek itu juga mengungkapkan bahwa diperlukan perubahan pola pikir agar batik menjadi besar. Hal tersebut bisa dilakukan melalui modifikasi dan pengenalan di media sosial.

“Ada anggapan kalau batik itu seragam bapak-bapak. Tapi kita harus ubah pila pikir, ambil perspektif orang luar yang jarang melihat batik. Bagaimana kalau mereka melihat batik diperagakan di catwalk dunia, mereka akan takjub,” ucapnya.

“Maka, kita bisa mulai dengan modifikasi. Kita berkreasi di atas tradisi. Mungkin ada yang gak senang karena pakem berubah, tapi mari kita terbuka untuk menerima adakalanya kita ingin melihat karya murni apa adanya, ada saatnya kita berkreasi,” pesannya.

Sebagai informask, Festival Batik Blitar Keren 2022 ini sendiri merupakan bagian dari perayaan HUT Kota Blitar ke-116. Dalam acara tersebut, terdapat pagelaran tari serta fahion show batik yang menampilkan karya dari berbagai desainer. Di mana, salah model yang ikut memperagakan produk batik adalah Maria Selena yang merupakan Puteri Indonesia 2011.

Turut hadir dalam acara tersebut Ketua Dekranasda Kota Blitar, Ketua Dekranasda Kab. Trenggalek, Ketua Dekranasda Kota Tulungagung, serta Ketua Dekranasda Kota dan Kab. Kediri. (Parno/Jatim)

banner 325x300
banner 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.