azmedia
×
Swipe up untuk membaca artikel

Ingin membaca berita tanpa iklan?

Buka di aplikasi AZMEDIA

INSTALL

Silaturrahmi dengan Masyarakat Jatim di Babel, Gubernur Perkuat Pasar Antar daerah

Silaturrahmi dengan Masyarakat Jatim di Babel, Gubernur Perkuat Pasar Antar daerah

Fb Img 1653372771106 Silaturrahmi Dengan Masyarakat Jatim Di Babel, Gubernur Perkuat Pasar Antar Daerah

BABEL.AZMEDIA.CO.ID – Guna mempererat silaturrahmi, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, mengadakan pertemuan dengan masyarakat Jawa Timur di Provinsi Bangka Belitung. Kegiatan dalam rangka gathering penguatan pasar antar daerah ini berlangsung di Swiss Bel Hotel Kota Pangkal Pinang Prov. Bangka Belitung, Senin (23/5/2022).

Pertemuan dengan warga Jatim di Bangka Belitung merupakan bagian dari penguatan ekonomi atau penguatan pasar di daerah dimana Jatim melakukan misi dagang. Sebagaimana diketahui banyak masyarakat asal Jatim yang mempunyai usaha di Bangka Belitung. Antara lain dari Madura, Madiun, Lamongan hingga Jember.

“Dari pertemuan ini kita bisa saling menemukenali potensi-potensi dari kedua provinsi, yakni Bangka Belitung dan Jawa Timur. Dengan demikian, tak hanya sisi governance yang bertumbuh dengan baik, namun hubungan ekonomi di antara kedua provinsi ini juga bertumbuh dengan baik,” ujar Gubernur.

Gubernur pun mencontohkan, pada saat misi dagang di Provinsi Gorontalo, Tim dari Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jatim menemukan komoditi ikan yang dibutuhkan, namun tidak dapat menemukan di Indonesia sehingga selama ini harus impor dari China.

“Saya lupa nama ikannya. Namun terlepas dari itu, artinya betapa menemukenali produk itu menjadi sangat penting, dan tidak cukup kita mengandalkan transformasi digital. Akhirnya dari misi dagang di Gorontalo, tim Kadin Jatim langsung tandatangan kontrak , saya pun ikut menyaksikan tandatangannya,” terang Gubernur Khofifah.

Dari sinilah, Gubernur menyampaikan, bahwa menemukenali potensi lokal itu tidaklah mudah. Menurutnya, selama ini potensi itu seolah-olah terbuka semuanya secara digital sistem, tetapi rupanya tidak semua bisa terakses melalui digital sistem. Itulah kenapa kemudian Jawa Timur berkeliling setiap bulan untuk melakukan misi dagang.

“Saya berharap potensi yang ada di Bangka Belitung, khususnya di Pangkal Pinang bisa ketemu dengan potensi yang ada di Jawa Timur, begitupun sebaliknya,” pungkasnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.